31
Ucapan Sungkeman Saat Lebaran Dengan Bahasa Jawa Dan Indonesia

Ucapan Sungkeman Saat Lebaran Dengan Bahasa Jawa Dan Indonesia

Tradisi Sanchem untuk orang tua pada era Idul Fitri terus berlanjut, khususnya di Pulau Jawa.

Sungkem berasal dari bahasa Jawa yang terdapat dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) yang artinya sujud, bakti dan hormat.

Tradisi ini tidak hanya dinyanyikan pada hari raya, tetapi juga pada acara pernikahan dimana kedua mempelai berlutut di depan orang tuanya.

Dengan kata lain, tradisi ini dilakukan sebagai tanda bakti. Dalam konteks Idulfitri maka juga bisa artikan sebagai ekspresi meminta maaf dan ampunan kepada yang lebih tua.

Tradisi sungkem inilah yang membuat mudik terasa lebih bermakna karena selain untuk menemui orangtua, mereka juga ingin meminta maaf.

Biasanya, ucapan sungkem dilakukan dengan bahasa Jawa, namun ada pula yang mengucapkannya dengan bahasa Indonesia.

Untuk menyambut momen Idulfitri 1443 H ini, berikut Kompas TV rangkum ucapan sungkem Lebaran bahasa Indonesia dan Jawa.

Ucapan sungkem bahasa Indonesia

1. Bapak/Ibu, saya minta maaf apabila selama ini masih banyak kesalahan dan belum bisa menjadi anak yang sepenuhnya berbakti. Semoga di Hari Raya Idulfitri ini kita semua diberi keberkahan dan mendapat ampunan.
2. Selamat Hari Raya Idulfitri Bapak/Ibu. Mohon dibukakan pintu maaf yang sebesar-besarnya atas dosa-dosa saya yang lampau.
3. Di hari yang fitri ini, saya dengan segenap kerendahan hati meminta maaf atas segala keluputan, kesalahan baik yang disengaja maupun tidak disengaja. Selamat hari lebaran untuk Bapak/Ibu.
4. Minal aidzin wal faidzin. Mohon maaf lahir dan batin Bapak/Ibu. Saya pribadi tak luput dari salah dan prasangka. Di Hari Raya Idulfitri ini, izinkan saya untuk meminta ampunan kepada Bapak/Ibu.

5. Bapak/Ibu, mohon dimaafkan segala kesalahan dan kealpaan saya selama ini. Saya masih banyak kekurangan dan belum sepenuhnya membahagiakan Bapak/Ibu.

SEE ALSO  AC Milan Di Tekan, Persaingan Juara Liga Serie A

Ucapan Sungkem Bahasa Jawa

1. Bapak/Ibu/Eyang, ingkang sepindah kula ngaturaken sugeng riyadi. Kaping kalihipun, kula nyuwun pangapunten dumateng sedaya kalepatan ingkang kula sengaja lan ingkang mboten ngaja.

2. Kulo ngaturaken sembah pangabekti kawula Sepinten kalepatan kula ingkang mboten angsal idining sarak, dalem nyuwun pangapunten. Mugi lineburo ing dinten riyaya punika.

3. Kulo ngaturaken sugeng riyadi lan nyuwun pangapunten dumatheng sedoyo kelepatanipun lan klenta klentinipun kulo.

4. Kulo ngaturaken sembah ngabekti dhateng panjenengan, ugi nyuwun pangapunten ing sadeleme manah dumateng sedaya agengipun kelepatanipun tindak tanduk ingkang katingal menapa mboten katingal. Mugi mugi Allah nglebur dosa kulo lan panjenengan ing dinten riyaya meniko.

5. Kepareng matur dumateng Bapak/Ibu, kulo ngaturaken sedoyo kalepatan kulo ingkang disejo dan mboten disejo, kulo nyuwun agunge pangapunten saking Bapa/Ibu lan kulo nyuwun donga pangestunipun saking Bapak/Ibu.

Demikian ucapan sungkem bahasa Indonesia dan bahasa Jawa untuk minta maaf kepada orang tua atau kerabat.