46
Drama 2521 Episode Terakhir

Drama 2521 Episode Terakhir

Episode terakhir drama 2521, juga dikenal sebagai Dua Puluh Lima dan Dua Puluh Satu, menuai kritik di negara asalnya.

Di berbagai portal yang dikutip dari theqoo.net pada 4 April 2022, banyak netizen Korea yang menuliskan kekecewaannya dengan berakhirnya cerita drakor2521.

Episode 2521 diyakini memiliki akhir yang terbuka di mana masih banyak yang belum terselesaikan.

Episode terakhir atau episode 16 dari drama “Twenty-Five, Twenty-one” dirilis di stasiun tvN pada Minggu malam (3/4/2022).

Bagaimana Anda sudah menjawab akhir cerita pemain?

Di bawah ini adalah gambaran lengkap dan deskripsi akhir dari drama “Twenty-Five, Twenty-one”.

Cerita dimulai ketika Ijin membuka surat dari salah satu orang yang diwawancarainya di New York. Dia bersyukur telah melaporkan kepadanya meskipun tragedi pribadinya melibatkan rekan-rekannya.

Ijin kemudian berbicara dengan petugas pemadam kebakaran, yang mengatakan kepadanya bahwa hidupnya akan berlanjut melalui orang-orang yang bekerja terlepas dari situasinya.

Kata-kata itu sepertinya mengguncang Ijin, dan Ijin melihat formulir lamaran kerja untuk koresponden asing yang sebelumnya dia pertimbangkan untuk diambil.

Di adegan berikutnya, Yi-jin rupanya berhasil mendapatkan posisi itu dan akan ditempatkan di New York.

“Saya masih memiliki harapan untuk dunia ini,” kata Yi-jin, sambil terlihat agak ragu dengan usaha barunya.

Pada malam hari, Yi-jin menelepon Hee-do, dan mereka berbicara dengan canggung.

Yi-jin memberi tahu Hee-do bahwa kemungkinan besar dia akan kembali ke Korea bulan depan.

Tapi ternyata Hee-do tidak ada di Korea saat itu karena ada pertandingan.

Yi-jin kemudian menyampaikan berita tentang pekerjaan barunya, dan Hee-do dengan berlinang air mata mengucapkan selamat kepadanya.

Ketika Yi-jin terus meminta maaf atas janjinya yang selalu ia ingkari, pemain anggar itu berharap Yi-jin berhenti merasa bersalah.

Hee-do lalu menutup teleponnya.

Dua bulan kemudian, Ji-woong mengambil foto orang-orang untuk ditampilkan di situs webnya, “Moonstreet”.

Ji-woong memiliki penggemar,dan cukup banyak pengikut juga dari situsnya.

Yu-rim tiba-tiba datang di hdapan Ji-woong, lalu mengajaknya makan malam di rumahnya.

Semuanya tampak berjalan baik untuk pasangan LDR itu.

Di tempat lain, Yi-jin tiba di Korea, tetapi ketika dia perlu menggunakan laptopnya untuk bekerja, ia baru menyadari ternyata kopernya tertukar dengan koper Na Hee-do di bandara.

Jadi dia bergegas kembali, berharap bertemu dengan Hee-do.

Tetapi Hee-do menitipkan koper yang salah itu di kepada petugas bandara.

Malam itu, Yi-jin menekan bel dan meletakkan koper Hee-do di depan rumahnya.

Hee-do bergegas turun dan bertanya mengapa dia pergi begitu saja.

“Karena aku pikir aku tahu apa artinya ini,” kata Yi-jin.

Keduanya mulai berbicara tentang hubungan mereka yang sekarat.

“Cinta ini tidak mendukungku lagi,” kata Hee-do, mengatakan bahwa dia hanya ingin menyudahi semuanya.

Yi-jin bertanya-tanya apakah Hee-do bisa melalui perpisahan itu.

Tapi Hee-do sudah siap, dan mengakui bahwa mereka juga tidak akan bisa mengabaikan satu sama lain.

Yi-jin berbicara tentang bagaimana rumah Hee-do adalah lokasi pertama kali mereka bertemu, dan juga tempat di mana semuanya berakhir.

Sekembalinya ke rumah, Yi-jin tidak sempat merasa patah hati lagi karena ia ditelepon rekan kerjanya yang sudah menunggunya untuk mengirimkan file dari laptopnya.

Keesokan harinya, Seung-wan yang sedang mabuk menyapa Yi-jin dengan penuh semangat.

Ia kemudian mengajak Yi-jin untuk berkumpul karena semuanya berada di Korea.

SEE ALSO  Drama Twenty Five Twenty One 2521, Berikut Link Streamingnya

Yi-jin tidak datang untuk berkumpul.

Dari situlah Hee-do mengumumkan kepada temannya bahwa ia dan Yi-jin sudah putus.

Hee-do memberti tahu bahwa alasan putusnya adalah kesibukan dan jadwal mereka yang bentrok.

Yu-rim bertanya apakah ada kemungkinan keduanya bisa kembali bersama, dan Hee-do menyatakan bahwa mereka sudah selesai “untuk selamanya.”

Saat makan, Hee-do tak sengaja menjatuhkan handphone-nya, yang membuat dirinya harus membeli handphone baru.

Saat akan mendaftarkan paket telepon baru, rupanya nomornya masih didaftarkan paket pasangan dengan Yi-jin.

Paket telepon itu tidak bisa dibatalkan sepihak.

Akhirnya Hee-do menghubungi Yi-jin, memintanya datang ke toko HP untuk membatalkan paket pasangan.

Adegan ini mirip seperti perceraian ketika keduanya disodori surat untuk menandatangani kontrak pembatalan paket telepon.

Meski sempat diam sejenak, keduanya akhirnya menandatangai kontrak pembatalan tersebut.

Setelah berjalan bersama di terowongan, Yi-jin bertanya-tanya apakah mereka melakukan hal yang benar.

Keduanya akhirnya berdebat, Yi-jin menjelaskan bahwa dia melakukan yang terbaik untuk bertahan hidup di “neraka” dan bahwa dukungan yang dia terima sangat membebani.

Tapi sekali lagi, Hee-do ingin Yi-jin membagikan semua suka dan duka yang dirasakan.

Argumen semakin memburuk, dan Yi-jin teguh dalam pendiriannya bahwa dia tidak ingin membawa pacarnya menderita bersamanya, sebelum Hee-do menambahkan bahwa mereka hanya kekasih selama masa-masa indah dan menjadi beban di saat-saat buruk.

Hee-do mengungkapkan bahwa dia berharap hubungan mereka berhenti di masa lalu, ketika mereka tidak memilih untuk terlibat secara romantis.

Hee-do mengungkapkan penyesalannya dalam berkencan dengan seseorang seperti ibunya, di mana yang dia lakukan hanyalah menunggu, dikecewakan, dan kemudian menyerah.

“Aku tidak ingin masa depan yang seperti itu, Baek Yi-jin,” katanya.

Ketika Hee-do bertanya apakah Yi-jin pernah mencintainya, nada Yi-jin meninggi, memberi tahu Hee-do untuk tidak asal berkata.

Namun, kata-kata tampaknya membuat Hee-do emosi, di mana dia berteriak bahwa Yi-jin pernah menyukainya karena alasan yang sama.

Akhirnya, Yi-jin agak mengakui bahwa hubungan mereka harus berakhir.

Hee-do kemudian pergi, tidak lagi menoleh ketika dipanggil.

Setelah putus, Hee-do memfokuskan dirinya dalam anggar dan tampak bahagia.

Dia memiliki banyak teman, dan perasaan yang baik.

Atau begitulah tampaknya, karena suatu hari dia pingsan selama pelatihan, dan dilarikan di rumah sakit.

Di sana, Jae Kyung sang ibu meributkan putrinya, mengkhawatirkan apa yang salah karena tes tidak menunjukkan sesuatu yang mengkhawatirkan.

Hee-do menertawakan dirinya sendiri, dan memberi tahu ibunya bahwa Yi-jin dan dia telah putus, yang memicu reaksi marah dari Jae Kyung, yang mengancam untuk memanggilnya.

Jae Kyung bertanya-tanya apakah mereka dapat melakukan perpisahan ini.

Sekali lagi Hee-do menerima bahwa itu adalah keputusan yang tepat.

Namun, Hee-do menyesali perpisahan mereka berakhir dengan pertengkaran.

Hee-do menulis di buku hariannya bahwa sebenarnya dia tidak ingin mengucapkan kata-kata yang sudah terlanjur dia ucapkan kepada Yi-jin.

Keesokan harinya, Yi-jin duduk di dalam bus, secara kebetulan turun pada saat yang sama Hee-do masuk melalui pintu yang berbeda.

Tak lama setelah itu, terungkap bahwa buku harian pemain anggar itu tertinggal di bus, jadi dia meminta sopir untuk menghubunginya jika buku hariannya ditemukan.

Di kantor UBS, Yi-jin mengemasi barang-barangnya, menerima hadiah kotak pensil mewah dari temannya sebagai hadiah.

SEE ALSO  3 Plot Yang Gantung Dalam Drama Twenty Five Twenty One 2521

Mereka berbicara dengan hangat satu sama lain, dan sang jurnalis mendiskusikan ambisinya untuk menjadi seseorang yang dia impikan sendiri.

Saat mengumpulkan barang-barangnya, terlihat bahwa Yi-jin memutuskan untuk meninggalkan kotak pensil pink yang pernah dia dan Hee-do dapatkan bersama.

Kemudian, Yi-jin bertemu reporter magang baru, mencoba menghiburnya atas kegagalannya.

Tapi jurnalis itu juga tampak sedih dengan kata-katanya sendiri.

Malam itu, Yi-jin memimpikan masa-masa bahagia bersama Hee-do, ia pun menangis dalam mimpinya.

Setelah Yi-jin bersiap-siap untuk meninggalkan kamarnya, ia menemukan kiriman, yang ternyata adalah buku harian Hee-do yang hilang.

Dia membolak-balik halaman, dan menemukan bahwa alasan buku itu dikirim kepadanya adalah karena ada KTP Yi-jin di sana.

Dalam kegelapan, Yi-jin membaca buku harian itu dengan seksama, menangisi apa yang terjadi.

Ia melihat bagaimana Hee-do menyesal telah mengeluarkan kata-kata kasar di pertemuan terakhir mereka.

Saat pelatihan, Hee-do menerima pesan yang memberitahunya bahwa Yi-jin akan pindah hari itu.

Awalnya Hee-do mengabaikannya, tetapi ia segera berbalik untuk berlari dengan harapan menemuinya.

Ternyata, Yi-jin melakukan hal yang sama, ia berlari ke rumah mantan kekasihnya dengan harapan untuk berpisah dengan baik.

Mereka akhirnya bertemu di halte bus, tempat di mana Yi-jin meninggalkan kopernya.

Keduanya saling mendoakan kebaikan satu sama lain.

Ketika Yi-jin menunduk untuk mengikat tali sepatu Hee-do, saat itulah air mata keduanya benar-benar pecah.

Keduanya berpelukan sambil menangis sebelum mengucapkan selamat tinggal satu sama lain.

Tujuh tahun kemudian, presiden UBS khawatir atas kurangnya kandidat yang memenuhi syarat untuk menggantikan pekerjaan pembawa berita Jae-kyung yang sudah pensiun.

Ibu Hee-do memiliki permintaan untuk siapa penggantinya: tidak lain adalah Yi-jin.

Meskipun usianya yang masih muda diragukan, Yi-jin berhasil mendapatkan posisi itu.

Saat dia pindah kembali ke Korea, terlihat bahwa Yi-jin telah berhasil dalam ambisinya untuk menyatukan kembali keluarganya.

Orang tuanya memberi selamat kepadanya atas kesuksesannya, dan menikmati kenyataan bahwa mereka dapat hidup bersama setelah sebelas tahun.

Ketika Yi-jin memulai pekerjaannya, Jae-kyung mengucapkan selamat kepadanya, dan Yi-jin berterima kasih padanya karena mengizinkannya untuk bermimpi.

Di tempat lain, Hee-do bertanya-tanya mengapa pelatih Yang kembali ke Sekolah Menengah Tae Yang.

Hee-do juga mengutarakan niatnya untuk pensiun setelah 20+ tahun karirnya.

Sementara itu, Seung-wan tertidur saat bekerja sebagai asisten sutradara untuk sebuah variety show.

Tetapi kemudian ia mendapat kabar bahwa ayahnya meninggal dunia.

Di pemakaman, Seung-wan melihat bunga yang dikirim oleh seluruh kelompok pertemanannya, mengira mereka tidak datang.

Tetapi trio Ji-woong, Yu-rim dan Hee-do datang, yang membuat mereka reuni.

Di sana, Seung-wan berkomentar bahwa mereka hanya bertemu ketika seseorang meninggal.

Yu-rim dan Ji-woong berencana untuk menikah, sementara terungkap bahwa Hee-do sendiri telah menjadi istri seseorang.

Yi-jin baru datang setelah trio itu pergi.

Ia dan Seung-wan kemudian mengobrol.

Seung-wan membahas pekerjaannya sendiri.

Ji-woong sekarang menjalankan bisnis mode yang sukses, dan Yu-rim menjalankan klub anggar bergaji tinggi yang ditempatkan di dekat sekolah internasional.

Ketika Seung-wan bertanya-tanya apakah Yi-jin ingin mendengar tentang mantannya, dia hanya mengatakan dia akan melihatnya di berita.

“Terkadang, aku merindukan masa lalu. Kita bersenang-senang,” ujar Seung-wan, yang memicu nostalgia masa lalu.

SEE ALSO  Sahabat Takut Marshanda Lakukan Hal Berbaha Usai Dikabarkan Menghilang

Ketika Yi-jin akan pergi, Yi-hyun sang adik tiba, dengan berani mengklaim bahwa Seung-wan telah membuatnya menunggu cukup lama sebelum memberikan nomor teleponnya.

Di klub anggar Yu-rim, mantan atlet Olimpiade itu merasa kesal kepada seorang atlet yang mengajaknya berlatih bersama.

Namun, orang yang berlatih bersamanya bukanlah atlet yang akan berlatih untuk mengejar medali, melainkan Ji-woong, yang menggunakan situasi ini untuk melamar Yu-rim.

Rencananya berhasil, dan keduanya berpelukan dengan gembira.

Di tempat lain, Yi-jin bersiap-siap untuk mewawancarai Hee-do setelah kemenangannya di San Francisco.

Terlihat bagaimana kegelisahan kedua belah pihak.

Saat adegan wawancara yang ditayangkan ulang minggu lalu, terlihat flashback kompilasi momen kenangan Yi-jin dan Hee-do saat masih bersama.

Setelah itu, Hee-do berbicara kepada pers tentang pensiunnya, menyatakan bahwa persaingannya dengan Yu-rim adalah momen paling terhormatnya.

Yu-rim yang juga ada di sana membalasanya,dan memberi hadiah bunga untuk merayakan akhir karirnya.

Kembali ke masa kini, Min-chae berjalan melewati toko persewaan buku yang dulu sering dikunjungi ibunya.

Pemiliknya kemudian menemukan buku harian Hee-do yang hilang.

Yi-jin rupanya menitipkan buku itu kepada pemilik toko bertahun-tahun yang lalu, tetapi ia lupa.

Buku itu lalu dikembalikan ke rumah Hee-do, yang diterima oleh Kim Min-chae.

Min-chae langsung bersemangat untuk membaca bab yang hilang.

Dalam percakapan dengan ibunya, Min-chae berkata ia ingin memulai balet lagi, sebuah pernyataan yang menyenangkan ibunya, yang dengan tersenyum menanyakan apa yang mempengaruhi keputusan tersebut.

Anak perempuannya itu menginginkan pengalaman yang sama seperti yang dialami ibunya dengan anggar.

Ia lalu memberi ibunya buku harian yang hilang, berkata ia tidak membaca buku itu dan memilih menulis ceritanya sendiri.

Hee-do duduk untuk membaca diary-nya, mengenang masa mudanya.

Tetapi ia baru menyadari bahwa Yi-jin juga menulis sesuatu di sana, sebuah permintaan maaf.

Ending

“Buku harian lamaku menemukan jalannya kembali kepadaku, membawa kembali penyesalan masa lalu yang telah aku lupakan. Saat perpisahan kami menghantuiku, dan aku berharap itu diubah,” Hee-do bernarasi ketika menepikan mobilnya di ujung terowongan yang penuh kenangan.

Dalam adegan hipotetis, di mana ia dan Yi-jin tidak berdebat dengan cara yang bermusuhan, mereka berbicara secara terbuka tentang kehidupan, kenyamanan, dan cinta yang mengubah hidup mereka.

Hee-Do ingin mengatakan di akhir hubungan mereka, “Baek Yi-jin, kamu menghiburku hanya dengan keberadaanmu. Aku tumbuh sendirian dan kesepian. Kau memelukku dengan hangat.”

Yijin ingin mengatakan, “Kau membantuku bangkit kembali saat bagian tersulit dalam hidupku. Jika bukan karenamu, aku tidak akan berada di tempat aku hari ini.”

Hee Doo menggemakan, “pada saat aku tidak percaya pada diriku sendiri, aku percaya padamu yang percaya padaku. Itu membuat segalanya menjadi mungkin.”

Yijin menambahkan, “bahkan ketika aku tidak punya apa-apa, bersamamu membuatku merasa seperti berada di puncak dunia.”

Tersenyum hangat di depan terowongan, Hee-do dewasa mengingat kenangannya dan bagaimana dia tetap menyukai masa mudanya.

Setelah kompilasi dari kelompok persahabatan yang menghabiskan waktu bersama di masa muda mereka, episode dan serial itu berakhir.

Namun, ada epilog manis di mana Yi-jin menggunakan “Na Hee-do” sebagai jawaban pertanyaan keamanannya untuk pertanyaan “siapa cinta pertamamu?” saat berupaya untuk mereset kata sandinya.