10
Buya Arrazy Ikhlas Dan Maafkan Terduga Ungkap Polisi

Buya Arrazy Ikhlas Dan Maafkan Terduga Ungkap Polisi

Minamidiamondring.com-   Polisi mengatakan penembakan bayi putra pendeta Siptat Buya Arazy Hashim dengan senjata api oleh anggota Polri Tuban tidak diselidiki sebagai kasus pidana. Polisi mengklaim bahwa orang tua bayi menyetujui kasus tersebut.
“Kami melakukan penyelidikan, tetapi orang tua tidak menggugat kasus ini. Orang tua ikhlas dan menganggap kasus ini bencana,” kata AKPM Gananta, Kepala Bareskrim Polres Tuban. Dikutip dari Detik. Rabu (22/6).

Seperti diberitakan sebelumnya, balita 3 tahun itu tak sengaja tertembak senjata api di rumah mertua Buya Arrazy di Desa Palang, Kecamatan Palang, Tuban.

Gananta mengatakan sebelum insiden itu terjadi, senjata api milik petugas yang disebut-sebut merupakan pengawal Buya Arrazy Hasyim itu sudah terkunci maksimal sebelum diletakkan di rumah saat pemiliknya salat Jumat. Senjata tersebut kemudian mampu dijangkau kakak balita tersebut yang berusia lima tahun.

“Senpi itu sudah di-lock maksimal, sudah safety. Tapi namanya anak kecil rasa ingin tahunya besar,” katanya.

“Jadi musibah itu terjadi saat petugas itu salat. Kejadiannya di rumah. Rumahnya itu pas mepet masjid. Petugas itu sudah meletakkan senpi di tempat yang aman,” ujar Gananta.

Rumah mertua Abuya Arrazy di Desa Palang, Kecamatan Palang, Kabupaten Tuban pun didatangi warga dalam jumlah cukup banyak untuk menghadiri proses pemakaman putra kedua ulama kelahiran Koto, Payakumbuh, Sumatera Barat itu.

Gananta memastikan pihaknya tidak bisa memproses hukum atas insiden penembakan tersebut. Pasalnya, kata dia, hal itu gugur saat keluarga Buya Arrazy mengikhlaskan korban meninggal dunia sebagai musibah.

“Pidana umum gugur karena pihak korban tidak menuntut kejadian tersebut,” tegas Gananta.

Pihak keluarga belum memberikan pernyataan terkait peristiwa dan kabar mengikhlaskan peristiwa tersebut. Dikutip dari laman lembaga Ribath Nouraniyah Ciputat, lembaga tasawuf pimpinan Buya Arrazy, pihak lembaga memohon doa dan keikhlasan.

SEE ALSO  Sosok Buya Arrazy Yang Tengah Berduka Atas Meninggalnya Sang Anak

 

“Kita cukupkan dengan mendoakan, baik untuk almarhum maupun untuk keluarga yang ditinggalkan. Semoga bagi almarhum diterima disisi Allah dan untuk keluarga yang ditinggalkan mendapatkan ketabahan serta kekuatan dan keikhlasan menghadapi cobaan tersebut,” tulis pernyataan lembaga Ribath Nouraniyah.

Buya Arrazy Hasyim adalah seorang ulama, mubaligh, sekaligus pengasuh lembaga tasawuf Ribath Nouraniyah Hasyimiyah Ciputat, Tangerang Selatan, Banten. Ia juga Dosen Pascasarjana Institut Ilmu Al-Qur’an (IIQ) Jakarta serta pengajar hadis dan akidah di Darus-Sunnah Ciputat.