12
Sang Guru Bangsa, Buya Syafii Meninggal Dunia

Sang Guru Bangsa, Buya Syafii Meninggal Dunia

Indonesia kembali kehilangan guru nasionalnya. Ahmad Shafi Marif, mantan presiden PP Muhammadiyah, meninggal dunia pada Jumat (27 Mei 2022). Banyak yang bersaksi bahwa selama hidupnya, Buya Syafii dikenal sebagai politikus yang tulus dan kritis serta hidup sederhana.

Buya Syafii meninggal dunia pada pukul 10.15WIB di RS PKU Muhammadiyah Gamping Sleman karena serangan jantung. Jenazah Buya disemayamkan di Masjid Gedecauman di kota Yogakarta sejak Jumat sore hingga malam.

Orang-orang dan masyarakat bergiliran, berkabung untuk penghormatan terakhir dari Buya Syafii. Presiden Joko Widdo juga hadir di Masjid Gedde Cowman dan melepas jenazah Buya ke Kron Progo, pemakaman Husnul Kotima.

“Dia adalah pimpinan tertinggi Muhammadiyah yang selalu berbicara tentang keberagaman, selalu berbicara tentang toleransi beragama, dan selalu menyampaikan pentingnya Pankashira sebagai perekat bangsa,” kata Jokowi.

Ucapan duka cita dari banyak tokoh atas wafatnya Buya datang silih berganti pada Jumat kemarin. Presiden kelima Republik Indonesia yang juga Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri disebut merasa sangat kehilangan atas wafatnya Buya.

“Ketika kami menyampaikan berita wafatnya Buya ke Ibu Megawati Soekarnoputri, Beliau terisak sangat sedih. Buya Syafii sosok yang menjadi sahabat Ibu Megawati, dan bersama-sama di BPIP,” kata Sekretaris Jenderal PDI-P Hasto Kristiyanto.

“Ibu Megawati sungguh merasa kehilangan sosok negarawan yang menjadi cermin kecendekiawanan, sosok saleh yang rendah hati, sosok yang menjadi bagian kekuatan moral bangsa dan memberikan keteladanan dalam etika hidup berbangsa dan bernegara,” imbuh Hasto.

Sementara itu, di sela-sela kunjungan kerjanya di Banten, Wakil Presiden Ma’ruf Amin menyatakan, Buya Syafii adalah salah satu ulama terbaik dan guru bangsa Indonesia.

“Keteladanan beliau wajib kita teruskan sebagai guru bangsa, pemikiran-pemikiran beliau sangat menyejukkan, moderat, dan dapat diterima lintas generasi,” kata Ma’ruf.

SEE ALSO  Mengenang Sosok Buya Syafii

Teladan dalam kesederhanaan
Di balik sosoknya yang pernah menjadi orang nomor satu di Muhammadiyah, Buya menjalani hidupnya dengan sederhana.

Kisah kesederhanaan Buya seolah tak terbatas, testimoni banyak pihak membuktikan hal itu. Pada 2018 lalu, viral foto Buya yang sedang menunggu kereta di Stasiun Tebet, Jakarta Selatan.

Dalam foto itu, ia tampak seperti penumpang pada umumnya. Ia mengenakan batik coklat dipadukan celana bahan warna hitam. Di tangan kirinya terselip sebuah tongkat untuk membantunya berjalan.

Ternyata, Buya sedang menunggu kereta menuju Bogor acara program Penguatan Pendidikan Pancasila yang digelar di Istana Kepresidenan Bogor.

Direktur Eksekutif Maarif Institute Muhammad Abdullah Darraz mengatakan, saat itu Buya sudah ditawari untuk diantar oleh sopir Maarif Institute.

Namun, tawaran itu ditolak oleh Buya Syafii karena ia tidak mau merepotkan orang lain dan memilih menggunakan kereta menuju Bogor.

“Buya selalu merasa tidak enak dan tidak mau merepotkan teman-teman MI (Maarif Institute), terutama supir MI, karena hari Sabtu adalah hari libur. Padahal di MI ada sistem lembur dan sopir MI disiap-sediakan untuk mengantar-jemput Buya kapan pun,” kata Darraz.

Salah satu kolega Buya Syafii, Erik Tauvani juga bercerita bahwa Buya adalah orang yang tidak mau diistimewakan.

Contohnya, ia selalu menolak jika diminta tidak usah mengantre saat berobat di rumah sakit, mengurus paspor, ataupun ketika berada di bank.

“Intinya Buya merasa semua sama, semua orang punya hak yang sama. Kultur egaliternya itu sangat kuat sehingga kalau mengantre Buya, mengantre sesuai dengan nomor, tidak mau melewati,” kata Erik, 31 Mei 2020.

Buya Syafii juga pernah menolak niat Rumah Sakit Pusat Kesejahteraan Umat (PKU) Muhammadiyah yang hendak menggratiskan biaya pengobatan istrinya.

SEE ALSO  Para Tokoh Ungkapkan Duka Mendalam Atas Wafatnya Buya Syafii Sang Guru Bangsa

“RS PKU tidak mau menerima uang (Buya), tapi akhirnya beberapa waktu kemudian istrinya dengan Buya menyumbangkan sekian untuk pembangunan di PKU,” kata Erik.

Tak gila harta dan tahta
Mantan Direktur Eksekutif Maarif Institute Raja Juli Antoni mengamini itu. Ia mengatakan, Buya Syafii bukanlah sosok yang gila harta dan tahta.

“Buya bagi saya adalah seorang uswah hasanah, teladan yang paripurna. Kehidupan personalnya sederhana dan mempesona, jauh dari gila harta dan tahta,” kata Antoni.

Ia bercerita, pada awal berdirinya Maarif Institute, Buya Syafii sempat menolak namanya diabadikan sebagai nama lembaga atau yayasan.

“Pada awalnya beliau cukup kritis menolak ide pendirian lembaga serupa karena dia merasa tidak layak namanya dijadikan sebuah foundation atau yayasan,” kata Antoni.

Namun, pada akhirnya Buya luluh setelah diyakinkan bahwa Maarif Institute berdiri bukan untuk mengglorifikasi sosoknya, tetapi untuk menyebarkan ide-ide Buya.

Antoni mengatakan, ide yang dimaksud adalah pemikiran Buya bahwa seseorang dapat menjadi muslim yang baik, warga negara Indonesia yang baik, serta terikat pada nilai-nilai kemanusiaan yang universal dalam waktu yang sama.

Semasa hidupnya, Buya Syafii juga pernah menolak tawaran dari Presiden Joko Widodo untuk menjadi anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) dengan alasan yang sederhana, usianya tak lagi muda.

“Kemarin Deputi SDM Setneg menelepon saya, langsung saya jawab saya tidak bersedia. Saya ini sudah berumur,” ujar Buya pada 17 Januari 2015.